oleh

Parade Defile Dan Drama Kolosal, Ramaikan HUT TNI Ke-74 Di Makodam V Brawijaya

News Satu, Surabaya, Sabtu 5 Oktober 2019- Puncak peringatan HUT TNI ke-74 di Makodam V/Brawijaya, Surabaya, berjalan dengan penuh antusias masyarakat. Pasalnya, selain dihiasi dengan parade defile, peringatan HUT TNI di Makodam saat ini, juga turut dihiasi diwarnai dengan adanya drama kolosal yang disuguhkan oleh para Seniman Surabaya.

Melalui amanat Panglima TNI, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, Dangartap III/Surabaya, Mayjen TNI Wisnoe, P.B, mengatakan jika dirinya bangga terhadap seluruh prajurit dan PNS TNI yang selama ini telah menunjukkan profesionalitas dalam melaksanakan setiap tugas yang telah dipercayakan oleh rakyat, bangsa dan negara.

“Hal itu, harus disyukuri sekaligus menjadi cambuk bagi kita semua untuk berbuat lebih baik lagi. Oleh karena itu, upaya tersebut sangat sejalan dengan tema HUT TNI yang kita usung saat ini TNI Profesional Kebanggaan Rakyat,”_ jelas Mayjen Wisnoe. Sabtu (5/10/2019).

Perkembangan dunia, kata Dangartap, telah menciptakan dimensi dan metode peperangan baru. Kemajuan teknologi yang sangat berguna, ternyata juga membawa dampak disruptif di berbagai bidang.

“Hal ini, telah menjadikan konsep peperangan tidak lagi terbatas dalam suatu batas teritorial dan masuk ke berbagai dimensi. Sebagai contoh, perang siber yang disertai perang informasi. Walaupun tidak mengancurkan, tapi sangat merusak bagi kehidupan berbangsa dan bernegara,” kata Dangartap Jenderal bintang dua kelahiran Kota Surabaya ini.

Ia nambahkan jika konsep-konsep tersebut, mengaburkan filosofi perang konvensional dengan menggeser dimensi waktu. Sebab, kata Mayjen Wisnoe, perang-perang tersebut terjadi di masa damai.

“Ditambah lagi potensi bencana alam yang dapat terjadi setiap saat. Ancaman militer dan nir militer berubah, dan TNI harus siap menghadapinya,” bebernya.

Bahkan, guna menghadapi kompleksitas ancaman tersebut, sangat diperlukan postur TNI ideal yang dibangun sesuai kebijakan pertahanan negara dan disusun dengan memperhatikan kondisi geografis Indonesia sebagai negara Kepulauan.

“Pembangunan Postur TNI meliputi pembangunan kekuatan, pembinaan kemampuan dan gelar kekuatan TNI,” jelasnya.

Untuk diketahui, dalam kurun waktu 2018-2019, beberapa organisasi baru mulai dibentuk. Selain pembentukan Divisi Infanteri-3/Kostrad, juga terdapat beberapa organisasi lainnya, termasuk diantaranya Koarmada III, Koopsau III dan Pasmar-3 Korps Marinir guna menghadapi trouble spot di wilayah Indonesia bagian timur.

Selain itu, juga terdapat Satuan TNI Terintegrasi (STT) Natuna yang dibentuk pada tanggal 18 Desember 2018 sebagai pangkalan aju bagi unsurunsur TNI yang beroperasi di wilayah utara Indonesia, Pembentukan Komando Operasi Khusus (Koopssus) TNI pada tanggal 30 Juli 2019 untuk menyelenggarakan operasi khusus guna menyelamatkan kepentingan nasional di dalam maupun di luar wilayah NKRI.

Pembentukan Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Kogabwilhan) I, II dan III pada tanggal 27 September 2019 untuk 8 menyelenggarakan kampanye militer, operasi gabungan dan operasi lainnya dalam rangka melaksanakan tugas pokok TNI.

Komentar

News Feed